Minum Sambil Berdiri? Berbahaya!


Info bank Of Science : Inilah Hal-Hal seputar tentang minum, hal yang harus dilakukan dan tidak boleh dilakukan saat kita minum. Semoga bermanfaat! stay tune di bank of science ok!








Kenapa Tidak Boleh Minum Sambil berdiri?


Air putih yang diminum dengan cara yang salah ternyata juga bisa merugikan kesehatan. Menurut kajian kesehatan akupuntur, air putih lebih baik diminum sambil duduk. Sebab air yang kita minum tersebut akan disaring oleh sfringer. Sfringer adalah suatu struktur maskuler (berotot) yang bisa membuka (sehingga air kemih bisa lewat) dan menutup. Setiap air yang kita minum akan disalurkan pada pos-pos penyaringan yang berada di ginjal. Sebaliknya, air putih yang diminum sambil berdiri akan langsung menuju kandung kemih tanpa penyaringan sehingga menimbulkan pengendapan di saluran ureter. Limbah-limbah yang mengendap di ureter ini bisa menyebabkan kristal ginjal yang sangat berbahaya.Oleh sebab itu, biasakan minum air putih sambil duduk dan minumlah dengan porsi yang cukup dan tidak terburu-buru untuk menjaga kesehatan kita.



Kenapa Tidak Boleh Minum Obat Dengan Susu?

Jakarta, 'Jangan minum obat dengan susu' kata-kata itu seringkali didengar atau diucapkan oleh masyarakat ketika ingin mengonsumsi obat oral. Kenapa susu tidak boleh dicampur dengan obat?

Obat atau antibiotik yang dikonsumsi secara oral bisa menjadi efektif bagi seseorang jika dikonsumsi dan diserap dengan baik oleh tubuh. Obat oral harus diserap dari saluran pencernaan hingga bisa masuk ke dalam aliran darah lalu dikirim ke daerah yang sakit atau mengalami infeksi untuk pengobatan.

Terdapat berbagai faktor yang mempengaruhi kemampuan tubuh untuk menyerap obat dengan baik, termasuk keasaman relatif di perut, ada atau tidaknya nutrisi lemak atau nutrisi lainnya, serta apakah ada unsur-unsur tertentu di dalam tubuh seperti kalsium.

Seperti dikutip dari 
Everydayhealth.com, Sabtu (1/1/2011) beberapa obat seperti keluarga antibiotik yang mengandung tetrasiklik akan bereaksi dengan susu. Kalsium yang terdapat dalam susu akan mengikat obat atau antibiotik sehingga mencegah penyerapan obat tersebut di dalam tubuh.

Selain itu ada obat yang baik dikonsumsi setelah makan ataupun sesudah makan, hal ini disebabkan makanan yang dikonsumsi tersebut bisa mempengaruhi penyerapan obat. Karenanya menjadi hal yang sangat penting untuk mengikuti petunjuk penggunaan yang tertera pada botol atau bungkus obat, serta masyarakat sebaiknya selalu menanyakan kriteria obat yang dikonsumsinya pada apoteker.



 


Lalu bagaimana dengan minuman lainnya seperti kopi, teh atau jus?

Minuman lainnya seperti kopi, teh atau jus umumnya mengandung berbagai senyawa seperti kafein yang kemungkinan bisa bereaksi dengan obat yang dikonsumsi sehingga mempengaruhi penyerapannya.

Untuk itu masyarakat selalu disarankan mengonsumsi obat dengan menggunakan air putih yang diketahui tidak memiliki kandungan apapun, sehingga tidak mempengaruhi penyerapan obat. Selain itu air putih bisa membantu melarutkan obat yang dikonsumsi di dalam lambung sehingga proses penyerapannya menjadi lebih baik dan lebih mudah.


Source : Bank Of Science

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Like Asahlah On Facebook